Yoyok Sukawi minta perguruan tinggi awasi pelaksanaan ospek

Sabtu, 19 September 2020 10:48
UNESA
 
Anggota Komisi X DPR RI A.S. Sukawijaya atau yang akrab disapa Yoyok Sukawi meminta perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta untuk aktif mengawasi pelaksanaan orientasi pengenalan kampus atau pengenalan kehidupan kampus mahasiswa baru (PKKMB) agar berjalan tanpa diwarnai kekerasan.

"Jujur saya sangat menyayangkan kegiatan tersebut, senior yang melakukan gertakan dan memarahi junior dengan semena-mena sudah tidak zamannya lagi. Ospek sebetulnya harus dimanfaatkan dengan bijak dan pihak kampus harusnya aktif mengontrol," katanya di Semarang, Jumat.

Hal tersebut disampaikan Yoyok Sukawi menanggapi beredarnya video pendek dengan durasi sekitar 30 detik yang viral di media sosial karena menayangkan tindak kekerasan secara verbal pada pelaksanaan PKKMB di Universitas Negeri Surabaya.

Menurut dia, kegiatan pengenalan kampus dengan gertakan-gertakan yang dilakukan mahasiswa kepada mahasiswa baru itu sudah tidak relevan dengan perkembangan teknologi modern seperti sekarang ini.

Politikus Partai Demokrat ini menyebut panitia ospek harusnya melakukan kegiatan yang berdampak positif supaya mengangkat semangat mahasiswa baru dalam mengarungi pendidikan di perguruan tinggi.

"Ospeknya harusnya menyenangkan untuk mahasiswa baru. Kalau ospeknya sudah berkesan baik, pasti adik-adik mahasiswa baru juga lebih semangat dalam menimba ilmu dan aktif di organisasi kampus," ujarnya.

Dirinya berharap kejadian berbagai bentuk tindak kekerasan terhadap mahasiswa baru saat ospek tidak terulang lagi di dunia pendidikan Indonesia.

Di sisi lain, Yoyok Sukawi juga mengapresiasi sikap panitia ospek dan dosen pembimbing di Fakultas Ilmu Pendidikan Unesa yang sudah mendatangi rumah mahasiswa baru yang mendapat bentakan saat ospek beberapa waktu lalu.

"Saya tetap mengapresiasi langkah panitia ospek dan perwakilan dosen yang sudah meminta maaf langsung ke mahasiswa yang bersangkutan. Jadikan ini semua pembelajaran untuk dunia pendidikan Indonesia supaya tidak terulang lagi ke depannya," katanya.

Berita Lainya

Nasional

Cara Sri Mulyani Kelola Uang Negara Membingungkan, Ada Silpa Rp 234 T Tapi Ngutang Rp 7 T

Nasional

Benny K Harman: Isu Siswi Nonmuslim Berjilbab Dimanfaatkan Penguasa Mengalihkan Kasus Korupsi Bansos

Nasional

Demokrat Beri Catatan Risma Pekerjakan Tunawisma di BUMN

Nasional

DPR Minta TNI Kejar Pelaku Penembakan Dua Prajuritnya Secara Terukur

Nasional

Utang RI Melonjak, Syarief Hasan Ingatkan Pemerintah Jaga Rasio Utang

Nasional

Demokrat Peringatkan Pemerintah, Jangan Tilep Bantuan Bencana Seperti Bansos Covid-19

Nasional

Hinca Serukan Gotong Royong Untuk Perbaikan Pasar Horas

Nasional

Soal UMKM, Rudana Minta Kemenkop Maksimalkan Sinergi dengan Lembaga Lain

Berita: Nasional - Cara Sri Mulyani Kelola Uang Negara Membingungkan, Ada Silpa Rp 234 T Tapi Ngutang Rp 7 T •  Nasional - Benny K Harman: Isu Siswi Nonmuslim Berjilbab Dimanfaatkan Penguasa Mengalihkan Kasus Korupsi Bansos •  Nasional - Demokrat Beri Catatan Risma Pekerjakan Tunawisma di BUMN •  Nasional - DPR Minta TNI Kejar Pelaku Penembakan Dua Prajuritnya Secara Terukur •  Nasional - Utang RI Melonjak, Syarief Hasan Ingatkan Pemerintah Jaga Rasio Utang •  Nasional - Demokrat Peringatkan Pemerintah, Jangan Tilep Bantuan Bencana Seperti Bansos Covid-19 •  Nasional - Hinca Serukan Gotong Royong Untuk Perbaikan Pasar Horas •  Nasional - Soal UMKM, Rudana Minta Kemenkop Maksimalkan Sinergi dengan Lembaga Lain •