Wali Kota Pariaman Tolak 3 SKB Menteri Soal Seragam, DPR: Harus Ada Upaya Rangkul Pemda dan Stakeholder

Jumat, 19 Februari 2021 09:48

Anggota Komisi X DPR RI Bramantyo Suwondo menilai, penolakan Wali Kota Pariaman Provinsi Sumatera Barat terkait menerapkan Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri tentang aturan seragam sekolah mengindikasikan lemahnya komunikasi dan sosialisasi kebijakan.

“Diktum ketiga dari SKB memang berpotensi multitafsir dan tidak sepenuhnya sesuai dengan konteks di lapangan. Harus ada upaya untuk merangkul Pemda dan stakeholder pendidikan lainnya untuk perbaikan kualitas kebijakan agar sesuai dengan kondisi budaya masyarakat,” kata Bram sapaanya kepada wartawan, Rabu, (17/2/2021).

Ia menjelaskan, inti dari permasalahan atribut dan seragam ini ada pada larangan pemaksaan. Ia mengatakan, pemaksaan dalam bentuk apapun tidak dibenarkan.

“Semangat dari SKB ini baik. Namun, perlu dikomunikasikan dengan baik dan diperbaiki atau revisi diktumnya agar tidak menimbulkan kebingungan dan penolakan,” tutur dia.

bramantyo (2)

Ia menegaskan, pihak daerah dan sekolah pun harus menyadari apa semangat di balik SKB ini yaitu inklusivitas dan keberagaman.

“Bahwa semua orang, apapun agama dan kepercayaannya (minoritas/mayoritas) memiliki hak yang sama untuk diterima dengan baik di lingkungan sekolah,” tegas Bram.

Bram pun meminta, agar setiap kebijakan yang akan diambil alangkah baiknya dikomunikasikan dengan baik bersama stakeholders pendidikan.

“Agar setiap kebijakan dapat dipahami dan didukung semua stakeholders,” tandas Bram.

Diketahui,  pemerintah menerbitkan Keputusan Bersama Tiga Menteri tentang Penggunaan Pakaian Seragam dan Atribut bagi Peserta Didik, Pendidik dan Tenaga Kependidikan di Lingkungan Sekolah pada 3 Februari lalu.

Keputusan itu diteken oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.

Namun demikian, Wali Kota Pariaman Genius Umar secara terang-terangan menyatakan tidak akan menerapkan peraturan seperti diatur dalam surat keputusan bersama (SKB) 3 menteri tentang seragam sekolah.

Genius mengklaim tak pernah ada kasus penolakan pemakaian seragam sekolah yang identik dengan agama Islam di kota yang dia pimpin. Aturan berpakaian sekolah di Pariaman tidak akan diubah meskipun ada SKB 3 Menteri soal seragam sekolah.

Laporan: Muhammad Lutfi

 

Berita Lainnya

Nasional

Kasus Bupati Nganjuk Diserahkan ke Polri, DPR: Koordinasi Penegak Hukum Lemah

Nasional

Kang Hero dan PIA Bagikan Paket Sembako kepada Puluhan Warga

Nasional

Reses, Hero Bagikan Ribuan Sembako di Cirebon dan Indramayu

Nasional

Partai Demokrat Kecam Keras Serangan Israel ke Masjid Al Aqsa, Dorong KTT Luar Biasa OKI

Nasional

Vera Febyanthy Bagikan Paket Lebaran di 3 Kabupaten

Nasional

Jangan Rakyat Sendiri Dihalangi Mudik, tetapi WNA Bebas Keluar Masuk Indonesia

Nasional

Berkah Ramadhan Darizal Basir Salurkan Paket Sembako Terdampak Covid 19 di Padang dan Solok Raya

Nasional

Jelang Lebaran, Hero Bagikan Ribuan Paket Sembako

Berita: Nasional - Kasus Bupati Nganjuk Diserahkan ke Polri, DPR: Koordinasi Penegak Hukum Lemah •  Nasional - Kang Hero dan PIA Bagikan Paket Sembako kepada Puluhan Warga •  Nasional - Reses, Hero Bagikan Ribuan Sembako di Cirebon dan Indramayu •  Nasional - Partai Demokrat Kecam Keras Serangan Israel ke Masjid Al Aqsa, Dorong KTT Luar Biasa OKI •  Nasional - Vera Febyanthy Bagikan Paket Lebaran di 3 Kabupaten •  Nasional - Jangan Rakyat Sendiri Dihalangi Mudik, tetapi WNA Bebas Keluar Masuk Indonesia •  Nasional - Berkah Ramadhan Darizal Basir Salurkan Paket Sembako Terdampak Covid 19 di Padang dan Solok Raya •  Nasional - Jelang Lebaran, Hero Bagikan Ribuan Paket Sembako •