Merespons Pernyataan Arteria Dahlan, Benny K Harman: Bohong Besar

Senin, 21 Juni 2021 14:28

benny (5)

Anggota DPR RI Benny K Harman membantah tudingan Arteria Dahlan dalam sidang di Mahkamah Konstitusi yang menyebut Partai Demokrat menyetujui UU Ciptaker saat masih dalam pembahasan.

Menurut Arteria, partai pimpinan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) itu hanya menolak ketika diliput oleh media massa.

Benny K Harman menegaskan sejak awal partainya sangat konsisten menolak RUU Ciptaker klaster Ketenagakerjaan. Sehingga, sebuah kebohongan jika ada yang menyatakan Partai Demokrat menolak UU Ciptaker ketika diliput media saja.

"Sidang UU Ciptaker di MK, Demokrat disebut Walk Out saat diliput? Bohong besar! Dari awal di semua tingkatan pembahasan, Demokrat menolak RUU Ciptaker klaster ketenagakerjaan," ucap Benny dalam keterangan tertulis yang diterima JPNN.com, Minggu (20/6).

Benny yang juga petinggi di partai berlambang bintang mercy itu mengaku siap memberikan saksi jika dibutuhkan oleh MK dalam sidang uji formil UU Ciptaker.

Pria kelahiran Manggarai, Nusa Tenggara Timur (NTT) itu mengatakan para hakim MK bisa menjadi pengawal konstitusi dengan berani membatalkan UU Ciptaker yang cacat dalam pembuatannya.

"Jangan takut kedudukan hilang untuk membatalkan UU yang jelas-jelas cacat prosedur konstitusi.

Demi keadilan, saya pun siap bersaksi di persidangan MK," lanjutnya. Anggota Komisi III itu juga mengingatkan kembali para hakim MK tentang tujuan dibentuknya lembaga negara tersebut.

"Di negara demokrasi, MK dibentuk sebagai perkakas rakyat untuk membentengi diri dari kesewenang-wenangan rezim diktator dan kaum oligarki politik," ujar pria yang menjabat wakil ketua umum DPP Partai Demokrat itu. (mcr8/jpnn)


Berita Lainnya

Nasional

Wakil Ketua MPR RI: Pemerintah Harus Fasilitasi UMKM agar Berdaya Saing

Nasional

Suntikan Modal Tak Jelas, Elit Demokrat Dorong Audit Seluruh BUMN

Nasional

Demokrat: Pemberantasan Korupsi dalam 2 Tahun Pemerintahan Jokowi Mati Suri, Lembek ke Koruptor

Nasional

Dede Yusuf: LADI Bermasalah Sejak 2017, Akan Jadi Catatan Khusus dalam Revisi UU SKN

Nasional

Reses, Anggota DPR RI Fraksi Demokrat Sartono Hutomo Bagi Sembako, Alsintan dan Terop

Nasional

Debby Kurniawan : Trofi Thomas Cup Jadi Momen Kebangkitan Bulu Tangkis Indonesia

Nasional

Komisi III DPR: Kapolri Tidak Boleh Diam, Tegur dan Pecat Anak Buahnya yang Ancam Warganet

Nasional

Petani Menjerit, Legislator Demokrat Soroti Meroketnya Harga Pupuk

Berita: Nasional - Wakil Ketua MPR RI: Pemerintah Harus Fasilitasi UMKM agar Berdaya Saing •  Nasional - Suntikan Modal Tak Jelas, Elit Demokrat Dorong Audit Seluruh BUMN •  Nasional - Demokrat: Pemberantasan Korupsi dalam 2 Tahun Pemerintahan Jokowi Mati Suri, Lembek ke Koruptor •  Nasional - Dede Yusuf: LADI Bermasalah Sejak 2017, Akan Jadi Catatan Khusus dalam Revisi UU SKN •  Nasional - Reses, Anggota DPR RI Fraksi Demokrat Sartono Hutomo Bagi Sembako, Alsintan dan Terop •  Nasional - Debby Kurniawan : Trofi Thomas Cup Jadi Momen Kebangkitan Bulu Tangkis Indonesia •  Nasional - Komisi III DPR: Kapolri Tidak Boleh Diam, Tegur dan Pecat Anak Buahnya yang Ancam Warganet •  Nasional - Petani Menjerit, Legislator Demokrat Soroti Meroketnya Harga Pupuk •