Jangan Rakyat Sendiri Dihalangi Mudik, tetapi WNA Bebas Keluar Masuk Indonesia

Kamis, 13 Mei 2021 05:53

pak irwan (1)

Anggota Komisi V DPR RI Irwan Fecho mengapresiasi kebijakan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi melarang penerbangan menggunakan pesawat carter selama larangan mudik 6/17 Mei 2021.

Saat mengumumkan kebijakan itu Pada Senin (10/5), Menhub Budi juga meminta tenaga kerja yang akan melakukan penerbangan ke Indonesia periode tersebut untuk menunda perjalanannya.

"Walau terkesan lamban dan tergantung respons publik yang resisten terhadap carter pesawat dari warga negara asing (WNA) ke Indonesia, tetapi ini kebijakan pemerintah yang layak diapresiasi," ucap Irwan Fecho melalui pesan singkat, Selasa (11/5).

Namun demikian, legislator Partai Demokrat itu mengingatkan perlunya pengawasan agar kebijakan itu betul-betul dilaksanakan di lapangan.

"Kemenhub selaku regulator harus berani bertindak tegas jika terdapat maskapai pesawat yang melanggar kebijakan tersebut," ujar politikus asal Kalimantan Timur itu.

Wasekjen DPP Partai Demokrat itu juga berharap kebijakan itu memberikan rasa adil terhadap masyarakat yang dilarang mudik oleh pemerintah.

"Jangan rakyat sendiri dihalangi mudik, tetapi WNA bebas keluar masuk Indonesia dengan alasan yang terkesan dipaksakan dan kontradiktif dengan kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah," pungkas Irwan.

Sebelumnya, publik dihebohkan dengan kedatangan ratusan WNA asal China yang masuk melalui Bandara Internaisonal Soekarno-Hatta.

Belakangan diketahui ratusan WN China yang diangkut menggunakan pesawat carteran itu merupakan tenaga kerja yang akan bekerja di sejumlah proyek strategis nasional (PSN).

Pemerintah juga mengeklaim masuknya ratusan WN China itu sudah sesuai proesdur. (fat/jpnn)


Berita Lainnya

Nasional

Fraksi Demokrat Dukung Pembentukan Panja Kasus Dugaan Impor Emas

Nasional

Covid Masih Tinggi Pertumbuhan Ekonomi Minus, FPD DPR Sebut Pemerintah Tak Optimalkan UU Corona

Nasional

Anggota DPR: Pasal perzinaan di RKUHP patut dikaji secara hati-hati

Nasional

Kasus Kilang Minyak Cilacap, Komisi VII DPR Diminta Panggil Dirut Pertamina

Nasional

SBY ke Ibas yang Jadi Doktor IPB: A New Beginning For You

Nasional

Batalkan Pungutan Pajak Kuliti Rakyat, Supadma: Jangan Bebani Rakyat Karena Gegabah Investasi "Ugal-Ugalan"

Nasional

Transmigran Morowali Diusir Perusahaan Menteri ATR Hanya Sedih

Nasional

Elite Demokrat Puji Pertemuan Anies-RK: Makin Banyak Alternatif

Berita: Nasional - Fraksi Demokrat Dukung Pembentukan Panja Kasus Dugaan Impor Emas •  Nasional - Covid Masih Tinggi Pertumbuhan Ekonomi Minus, FPD DPR Sebut Pemerintah Tak Optimalkan UU Corona •  Nasional - Anggota DPR: Pasal perzinaan di RKUHP patut dikaji secara hati-hati •  Nasional - Kasus Kilang Minyak Cilacap, Komisi VII DPR Diminta Panggil Dirut Pertamina •  Nasional - SBY ke Ibas yang Jadi Doktor IPB: A New Beginning For You •  Nasional - Batalkan Pungutan Pajak Kuliti Rakyat, Supadma: Jangan Bebani Rakyat Karena Gegabah Investasi "Ugal-Ugalan" •  Nasional - Transmigran Morowali Diusir Perusahaan Menteri ATR Hanya Sedih •  Nasional - Elite Demokrat Puji Pertemuan Anies-RK: Makin Banyak Alternatif •