Hinca Panjaitan Minta BNPT Buat ‘Peta Radikalisme’

Senin, 29 Agustus 2022 10:59

pak hinca (4)

Anggota Komisi III DPR RI Hinca Pandjaitan meminta Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) membuat ‘peta radikalisme’ untuk mempermudah kinerja dalam deradikalisasi, pencegahan, tentang kontra-radikalisasi, hingga pada penentuan jumlah anggaran.

Hal ini disampaikan Hinca dalam Rapat Kerja dengan Kepala BNN RI, Kepala BNPT RI, Ketua LPSK, Ketua Komnas HAM RI dan Rapat Dengar Pendapat dengan Sekretaris Jenderal KY RI, membahas Laporan Keuangan Pemerintah Pusat APBN TA 2021, dan Pembahasan Hapsem BPK Semester I & II TA 2021, di  Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, Kamis, (25/8/2022).

“Peta radikalisme atau apapun istilahnya di BNPT. Dengan cara mendapatkan ‘peta’ yang jelas, kita tahu apa yang mau kita perbuat. Saya ambil contoh, dulu ketika di Sumatera Utara kita diskusi. Hampir kita semua tidak membayangkan akan muncul (tindak terorisme) dari Kota Sibolga, di era itu.  Tapi kemudian kejadiannya meledak disitu. Nah ini salah satu contoh saja, bahwa peta begitu penting sekali untuk paling tidak mendekati perencanaan pembiayaan kita,” jelas politisi Partai Demokrat ini.

Menurut Hinca, dengan adanya ‘peta’ tersebut BNPT bisa lebih akurat serta bisa mendeteksi secara dini tindak radikalisme dan terorisme. Anggaranpun bisa lebih disiapkan untuk kinerja yang lebih baik di tahun depan. “Tidak usah khawatir, termasuk pada saat BNPT mengumumkan kampus-kampus. Ya sudah, kalau memang kampus itu terduga akan dapat disusupi maka harus cepat kita masuk. Daerah-daerah juga kita harus cepat masuk,” jelas legislator daerah pemilihan (dapil) Sumatera Utara III ini.

Di akhir, Hinca menyampaikan BNPT juga harus memetakan dan memberikan perhatian khusus sampai daerah-dearah yang jauh dari jangkauan perkotaan. “ Daerah perkebunan dan tentu daerah-daerah lain yang memang sudah kita siapkan pernah juga disampaikan oleh BNPT,” tutup Hinca. (we/sf)

( sumber : dpr.go.id )

 

Berita Lainnya

Nasional

Harga Terbang ke Papua Jauh Lebih Mahal daripada ke Eropa

Nasional

Komisi I DPR Uji Calon Dubes untuk 13 Negara, Ini Daftar Lengkapnya

Nasional

Legislator Demokrat Dukung Kepala BRIN Diganti: Bikin Karut-Marut

Nasional

Muslim Minta Pusat Masukkan Aceh dalam Target Investasi Nasional Tahun Ini

Nasional

Menpan RB Diminta Jelaskan Maksud Anggaran Kemiskinan Rp500 Triliun Habis untuk Rapat dan Studi Banding

Nasional

Legislator Harap Pertamina Dapat Tingkatkan Kinerja Positif tahun 2022

Nasional

Rizki Natakusumah Dukung Semangat Ratifikasi Konvensi Internasional Pelindungan dari Penghilangan Paksa

Nasional

Kehadiran Badan Pangan Nasional Diharapkan Dapat Atasi Mafia Pangan

Berita: Nasional - Harga Terbang ke Papua Jauh Lebih Mahal daripada ke Eropa •  Nasional - Komisi I DPR Uji Calon Dubes untuk 13 Negara, Ini Daftar Lengkapnya •  Nasional - Legislator Demokrat Dukung Kepala BRIN Diganti: Bikin Karut-Marut •  Nasional - Muslim Minta Pusat Masukkan Aceh dalam Target Investasi Nasional Tahun Ini •  Nasional - Menpan RB Diminta Jelaskan Maksud Anggaran Kemiskinan Rp500 Triliun Habis untuk Rapat dan Studi Banding •  Nasional - Legislator Harap Pertamina Dapat Tingkatkan Kinerja Positif tahun 2022 •  Nasional - Rizki Natakusumah Dukung Semangat Ratifikasi Konvensi Internasional Pelindungan dari Penghilangan Paksa •  Nasional - Kehadiran Badan Pangan Nasional Diharapkan Dapat Atasi Mafia Pangan •