Dukung Target Pemerintah, Syarief Hasan: Penurunan Kemiskinan Tujuan Hakiki dari Pertumbuhan Ekonomi

Selasa, 05 Oktober 2021 12:46

pak wakil ketua

Wakil Ketua MPR, Syarief Hasan mendukung target pemerintah dalam menurunkan kemiskinan ekstrem hingga nol persen pada tahun 2024. Target ini harus betul-betul dijalankan melalui serangkaian aksi kebijakan yang tepat dan terukur sehingga mencapai hasil yang diharapkan.

Sebab, kemiskinan telah menjadi persoalan laten di negeri ini. Jumlah penduduk miskin masih berada di angka 10,14 persen atau sebanyak 27,54 juta orang. Padahal, penurunan kemiskinan adalah tujuan hakiki dari pertumbuhan ekonomi. Tidak ada gunanya ekonomi melesat, namun jurang kesenjangan dan kemiskinan meningkat.

“Saya tentu sangat mendukung target kemiskinan ekstrem nol persen pada 2024. Ini memang sudah menjadi tugas pemerintah. Turunnya angka kemiskinan adalah capaian sebenarnya dari pembangunan ekonomi. Ujung dari pertumbuhan ekonomi adalah perbaikan kesejahteraan rakyat, dan ini berarti menurunnya bahkan nihilnya kemiskinan. Meski memang, agar target ini tidak menjadi ilusif, bahkan terkesan pencitraan, pemerintah mesti melakukan serangkaian kebijakan yang terukur dan tepat arah,” ungkap Syarief Hasan.

Lebih lanjut politisi senior Partai Demokrat ini berpandangan bahwa perkara kemiskinan adalah masalah laten yang harus di selesaikan. Karena itu, memberantas kemiskinan tidak bisa hanya sekadar slogan atau terbatas pada target belaka, namun harus ada aksi-aksi konkrit.

Apalagi, target ini dicanangkan di era pandemi, pertumbuhan melambat, bahkan sempat terkontraksi. Wajar jika banyak pihak yang mempertanyakan kebijakan-kebijakan cara pemerintah mencapai target itu.

“Dalam banyak riset ekonomi, semakin tinggi pertumbuhan, maka kemiskinan semakin menurun. Lembaga Riset Indef, misalnya, pada sepanjang 2015 s/d 2019, karena ekonomi mampu tumbuh rata-rata hanya 5 persen, angka kemiskinan hanya menurun 0,42 persen. Sementara sepanjang pemerintahan SBY dari 2004 s/d 2014, angka kemiskinan mampu turun dari 16,69 persen menjadi 10,96 persen. Bandingkan dengan periode kepemimpinan Jokowi, jika di 2015 angka kemiskinan berada pada angka 11,22 persen, posisi Maret 2021 hanya mampu turun menjadi 10,14 persen. Ini tentu patut menjadi catatan dalam hal menentukan dan mencapai target pemerintah tersebut,” kata Syarief.

Karena itu, lagi-lagi Syarief Hasan mengharap pemerintah betul-betul serius mengejar target yang dicanangkannya. Sebab, dengan kondisi pandemi yang menghambat aktivitas perekonomian dan menekan pertumbuhan, menihilkan kemiskinan ekstrem yang berjumlah 10,86 juta orang atau 4 persen dari penduduk pada 2024 menjadi tantangan yang teramat berat. J

angan sampai target ini hanya sekadar pencitraan belaka, atau hanya menenangkan psikologi hati rakyat.

“Dengan tren pertumbuhan yang hanya mampu tumbuh di angka 3,31 persen pada kuartal II 2021, dan prediksi pertumbuhan di bawah 4 persen sepanjang 2021, menihilkan kemiskinan ekstrem 10,86 juta penduduk tentu hal yang teramat berat. Target ini tentu baik sekali dan mesti didukung penuh. Namun jika pemerintah hanya berhenti pada target belaka, namun tidak mampu melaksanakannya atau tidak juga membereskan berbagai persoalan kebijakan dan dukungan untuk pengentasan kemiskinan, bisa jadi kita akan terjebak delusi. Mengharapkan sesuatu yang mungkin saja tidak akan atau sulit dicapai,” tutup Syarief.

( sumber : jurnas.com )

Berita Lainnya

Nasional

Wakil Ketua MPR RI: Pemerintah Harus Fasilitasi UMKM agar Berdaya Saing

Nasional

Suntikan Modal Tak Jelas, Elit Demokrat Dorong Audit Seluruh BUMN

Nasional

Demokrat: Pemberantasan Korupsi dalam 2 Tahun Pemerintahan Jokowi Mati Suri, Lembek ke Koruptor

Nasional

Dede Yusuf: LADI Bermasalah Sejak 2017, Akan Jadi Catatan Khusus dalam Revisi UU SKN

Nasional

Reses, Anggota DPR RI Fraksi Demokrat Sartono Hutomo Bagi Sembako, Alsintan dan Terop

Nasional

Debby Kurniawan : Trofi Thomas Cup Jadi Momen Kebangkitan Bulu Tangkis Indonesia

Nasional

Komisi III DPR: Kapolri Tidak Boleh Diam, Tegur dan Pecat Anak Buahnya yang Ancam Warganet

Nasional

Petani Menjerit, Legislator Demokrat Soroti Meroketnya Harga Pupuk

Berita: Nasional - Wakil Ketua MPR RI: Pemerintah Harus Fasilitasi UMKM agar Berdaya Saing •  Nasional - Suntikan Modal Tak Jelas, Elit Demokrat Dorong Audit Seluruh BUMN •  Nasional - Demokrat: Pemberantasan Korupsi dalam 2 Tahun Pemerintahan Jokowi Mati Suri, Lembek ke Koruptor •  Nasional - Dede Yusuf: LADI Bermasalah Sejak 2017, Akan Jadi Catatan Khusus dalam Revisi UU SKN •  Nasional - Reses, Anggota DPR RI Fraksi Demokrat Sartono Hutomo Bagi Sembako, Alsintan dan Terop •  Nasional - Debby Kurniawan : Trofi Thomas Cup Jadi Momen Kebangkitan Bulu Tangkis Indonesia •  Nasional - Komisi III DPR: Kapolri Tidak Boleh Diam, Tegur dan Pecat Anak Buahnya yang Ancam Warganet •  Nasional - Petani Menjerit, Legislator Demokrat Soroti Meroketnya Harga Pupuk •