Di Rapat Paripurna, Fraksi Demokrat Ingin Pilkada Dilakukan di 2022-2023

Jumat, 12 Februari 2021 15:11

kpu 12

Anggota DPR dari Fraksi Partai Demokrat, Herman Khaeron turut menyinggung pelaksanaan Pilkada Serentak. Hal tersebut diungkapkannya di dalam rapat paripurna ke-13 Masa Persidangan III Tahun Sidang 2020-2021.

 

Menurut Herman, Partai Demokrat mendukung agar pelaksanaan Pilkada Serentak dilakukan di tahun 2022 dan 2023. Karena itu pihaknya menolak bila Pilkada dilaksanakan pada tahun 2024.

“Kami mendukung untuk pelaksanaan Pilkada 2022-2023,” ujar Herman saat interupsi di Ruang Rapat Paripuna, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/2/2021).

Lanjut Herman, ada beberapa alasan yang membuat Partai berlambang Mercy itu tak sepakat Pilkada digelar tahun 2024. Pertama Pilkada di era pandemi ini tentu sudah menunjukkan kesuksesan yang baik sebagaimana dicontohkan pada Pilkada 2020 lalu

Kemudian, kata dia, pihanya juga mencatat beberapa hal yang akan menjadi kendala besar jika Pilkada 2024 digelar. Salah satunya sebagaimana yang disampaikan Komisi Pemilihan Umum (KPU) apabila Pilkada digabungkan pada 2024, ini akan membuat persoalan dan mereka akan kewalahan.

“Dan saya memiliki catatan bahwa pemilu 2019 digabungkan nya antara Pilpres dan Pileg tentu juga sudah menambah korban di tingkat pelaksanaan atau penyelenggara pemilu,” tuturnya.

Oleh karenanya, fraksi Partai Demokrat mengajak kepada semua pihak untuk menampung aspirasi dan membahas revisi UU Pemilu. Sehingga tidak serta merta kemudian ada inkonsistensi di dalam pembahasannya.

“Bagi kami tentu menganggap bahwa siapa yang dipentingkan siapa yang diuntungkan, jika kemudian Pemilu dilaksanakan 2024. Kami juga membayangkan bagaimana dengan 278 Pilkada yang terpending, kemudian harus dilakukan dengan penujukkan pelaksana tugas kepala daerah. 278 Pilkada yg tentu akan menjadikan kekosongan pemerintahan di daerah, yang tentu ini akan menjadi masalah tersendiri,” tegasnya.

Tidak sampai disitu, Herman menginginkan agar semua fraksi di DPR dapat duduk bersama-sama membicarakan revisi UU Pemilu.

“Oleh karenanya berdasarkan persoalan di atas, kami mengajak kepada seluruh fraksi-fraksi ayo kita dudukkan kembali. Kita bicarakan untung rugi, kita bicarakan persoalan logis tidak logis,” tuturnya.

“Apakah memang lebih menguntungkan 2024 atau tetapkan pada mengundurkan waktu keserentakan pileg Pilpres maupun keserentakan Pilkada di 2027,” tambahnya.

Sebagaimana diketahui revisi UU Pemilu bakal akan mengatur Pilkada 2022 dan 2023. Dengan demikian Pilkada tidak ditunda hingga tahun 2024. Akan tetapi, mayoritas fraksi di DPR menolak pembahasan revisi UU Pemilu untuk dilanjutkan.

 

Berita Lainnya

Nasional

Perlu Adanya Aturan Bersama Atasi Tumpang Tindih Pengembangan Pariwisata

Nasional

Penyaluran Dana BLT BBM Sembako Dan PKH Desa Pohgading Timur Dipantau Langsung Anggota DPR RI KOmisi VIII Fraksi Partai Demokrat Bersama Bupati Lombok Timur

Nasional

Herman Khaeron : Kemitraan UMKM – BUMN Dorong Pertumbuhan Ekonomi

Nasional

Herman Khaeron Gelar Sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan

Nasional

RKUHP Dibawa ke Paripurna, Fraksi Demokrat: Jamin Hak-hak Kebebasan Berpendapat

Nasional

Komisi VI Apresiasi PLN Wujudkan Pemerataan Listrik di Daerah 3T

Nasional

Pemerintah Berencana Bagikan ‘Rice Cooker’ Gratis, Sartono Berharap Bantu Ekonomi Masyarakat

Nasional

M Nasir Serahkan Bantuan Komperter BBM ke BBG ke Petani upaya pencegahan Langkanya Gas 3 Kg

Berita: Nasional - Perlu Adanya Aturan Bersama Atasi Tumpang Tindih Pengembangan Pariwisata •  Nasional - Penyaluran Dana BLT BBM Sembako Dan PKH Desa Pohgading Timur Dipantau Langsung Anggota DPR RI KOmisi VIII Fraksi Partai Demokrat Bersama Bupati Lombok Timur •  Nasional - Herman Khaeron : Kemitraan UMKM – BUMN Dorong Pertumbuhan Ekonomi •  Nasional - Herman Khaeron Gelar Sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan •  Nasional - RKUHP Dibawa ke Paripurna, Fraksi Demokrat: Jamin Hak-hak Kebebasan Berpendapat •  Nasional - Komisi VI Apresiasi PLN Wujudkan Pemerataan Listrik di Daerah 3T •  Nasional - Pemerintah Berencana Bagikan ‘Rice Cooker’ Gratis, Sartono Berharap Bantu Ekonomi Masyarakat •  Nasional - M Nasir Serahkan Bantuan Komperter BBM ke BBG ke Petani upaya pencegahan Langkanya Gas 3 Kg •